My Tweet My Tweet My Tweet Google Plus My youtube

Selasa, 07 Februari 2012

Budidaya Pohon Manggis yang Menjanjikan

bibit pohon manggis
Dulu UrangKampoeng sempat menulis mengenai "Perkebunan Karet Rakyat" yang pada intinya masyarakat banyak yang menanam pohon karet karena memang lebih menjanjikan dibandingkan menanam pohon kelapa atau pohon albasiah. Nah kali ini UrangKampoeng akan menyoroti tentang salah satu pohon yang juga memiliki keuntungan yang lumayan tidak sedikit.

Pohon yang saya maksud adalah Pohon Manggis, yaitu pohon yang menghasilkan buah manggis tentunya. Pohon ini memang memiliki pertumbuhan yang lambat, namun apabila diberikan pupuk yang cukup, pemberian air,tidak akan memakan waktu yang lama sampai pohon ini menghasilkan.

Untuk pembibitan sendiri biasanya masih menggunakan biji, namun biji yang memiliki kulitas bagus dan dari pohon yang bagus juga. Hal ini dimaksudkan agar bibit manggis yang dihasilkan memiliki kualitas yang bagus juga sama dengan induknya. Namun ada juga yang menggunakan teknik sambung atau stek yaitu penyambungan bibit baru dengan susuan, hasil dari cara ini bisa menekan lamanya pohon berbuah yang tadinya antara 8-10 tahun baru berbuah, sekarang 5-6 tahun juga sudah bisa menghasilkan buah.

Seperti halnya di Desa saya, pada musim kemaren sekitar bulan Desember dan Januari adalah musimnya buah  Manggis. Ada yang dijual kiloan ada juga yang dijual borongan/pohon. Setiap pohon biasanya dihargai sekitar 350.000 sampai 600.000 per pohon tergantung besarnya pohon dan banyaknya buah manggis yang dihasilkan. Pada musim manggis kemaren ada yang sampai menghasilkan uang sekitar 16.000.000 rupiah dari hasil menjual manggis, bisa dibayangkan berapa pohon manggis yang dimiliki. 

Pohon manggis memang pohon yang hanya berbuah satu tahun sekali, ya memang ini adalah kendalanya akan tetapi jika kita bisa menanamnya secara banyak niscaya hasilnya juga akan sepadan. Dan kelebihannya adalah pohon manggis ini akan terus berbuah tiap tahun dan bisa hidup puluhan tahun. Hal ini sekarang sedang dilakukan oleh ayah saya sob....dirumah sudah banyak bibit pohon manggis namun masih berukuran sekitar 10 Cm.

Mudah-mudahan suatu saat nanti semuanya bisa tumbuh dan berbuah semua. O iya sobat...sekarang juga ditempat saya sedang musimnya Duku, Pisitan, dan Kokosan.....tp belum merata masaknya! ada yang pengen?, silahkan main ketempat saya, tapi pas saya lagi dirumah yach.he.....
.

Ingin artikel Urang Kampoeng, langsung di kirim ke email anda? Silahkan masukan alamat email anda untuk mulai berlangganan:

Bagikan Artikel ini:
Komentar
39 Komentar

39 comments

7 Februari 2012 01.43

ijin cicipi gan...hehe

7 Februari 2012 01.54

iya agan tapi kalau di daerah saya gimana ya? salam kenal saya sugeng dari Ponorogo

7 Februari 2012 08.36

*brb nanem manggis*

7 Februari 2012 09.04

silahkan dicicipi gambarnya.he

7 Februari 2012 09.07

salam kenal kembali...dicoba saja sob...pasti tumbuh ko,beli manggis aj, terus bijinya disemai dulu, biasanya setiap buah manggis mesti ada biji yg besar nah itulah yg dibuat bibit.

7 Februari 2012 09.09

kalo bru nanem ngu dlu beberapa tahun ya, sampai bisa metik sendiri dari pohonnya.he

7 Februari 2012 09.58

beh .. kira-kira menjanjikan mana nih gan ama bisnis kelapa sawi *nanyadoang
haha
salam kenal bro
kalo berkenan di folbeck y biar bisa bersilaturahmi
hha
tq bro

7 Februari 2012 12.07

semuanya juga tergantung luas dan lokasi. Karena luas juga mempengaruhi, jika luas tanahnya cuma 50 meter persegi dan di daerah jawa/sunda ya mening ditanami manggis saja. Tapi kalo misal disumatra atau kalimantan saya tidak tahu juga.he...tpi klo tanahnya cuma segitu ditanami sawit ya ga menjanjikan juga hasilnya.*kurang luas.he... maklum dipulau jawa jarang yang mempunya tanah luas..apalagi ditempat saya sob...paling luas ya 2 hektar itupun ga satu bidang tanah, tapi beberapa.he

8 Februari 2012 03.02

@Prince Melbencek

8 Februari 2012 05.32

manggisnya bikin ngiler euyy.. :)

8 Februari 2012 13.13

@Accilong Kemaren dirumah banyak sekali...tapi sekarang sudah tinggal pohonnya saja.he

8 Februari 2012 14.14

satu tahun sekalu masa berbuahnya ya...
lama juga ya...
tapi manggis emang enak :D

8 Februari 2012 14.55

@earth-inside Iya emang lama sekali....sama seperti duku, kokosan, pisitan.

8 Februari 2012 20.20

postingan yang berguna gan..nice info..di tunggu kunjungan baliknya :)

8 Februari 2012 21.11

manggis? buah favouriteku itu mas... mauuuu... :)

8 Februari 2012 22.06

ehm...jadi ingat masa kecil, sering buah manggis di pake taruhan...hehe. happy blogging

9 Februari 2012 06.55

Wuihhh.. kalo main kesana dapat gratisan gak nih??? Hwehehe..
Kalo Papaku punya nya kebun karet, tapi di kalimantan sono. Kalo aku sendiri, entah kenapa dari dulu hanya tertarik menyirami bunga di pekarangan rumah setiap sore. Kalau untuk merawat lebih lanjut, kurang berminat rasnaya. Hihi

9 Februari 2012 08.19

Mampir sobat...

Waahh kalau ngomong soal buah maggis saya suka banget sobat makannya..hehhehe...

9 Februari 2012 08.48

Saleum,
Ngiler liat manggis yang montok2 itu, saya biasa beli mas, soalnya tanah dipekaranganku sudah duluan di kuasai oleh semut.

9 Februari 2012 09.58

@Dwi YuliantoTerima kasih...ya tgu sja nti sya brknjung ksitu. (^_^)

9 Februari 2012 09.59

@alaika abdullah Ada tuch dikebun tp cuma tinggal pohonnya saja.he...yg msh ada duku, sama sejenis duku koskosan sama pisitan.

9 Februari 2012 10.01

@Iskaruji dot com Och..klo saya waktu kecil ya makan manggis diatas pohonnya, tp g tau sekarang mlh g bgtu suka sama manggis, kecuali sama buah pisitan(yg mirip duku tp kecut)

9 Februari 2012 10.04

@armae Kalo kebun karetnya dikalimantan sono pasti luas banget, beda sama ditempatku kebun karet milik perorangan paling luas ya 2 hektar, kebanyakan cuma 50 meter persegi.he... Ya g ap2 klopun g suka ngerawat setidaknya sdh mau menyirami jg sudah lebih baik.he(^.^)

9 Februari 2012 10.05

@Hairun Nisya kemaren banyak banget dirumah..tp sekarang cm tgl pohonnya saja.he

9 Februari 2012 10.12

@dmilanoditempatku banyak kemaren coba rumahnya dkt saya kasih, tp skrang cuma tgl pohonnya saja.he

9 Februari 2012 11.37

Kunjungan balik, sobat!

Ayahku pernah nanam bibitnya, tapi entah kenapa layu terus mati. Padahal pupuk sama airnya cukup lho. Apa mungkin jenis tanahnya pengaruh ya?

9 Februari 2012 13.14

@Wury kalo tanah kayanya bisa dimana saja,paling nti ngaruhnya cuma ke berbuah atau tidak, paling musim tanamnya aja yg salah. Lebih baiknya pas lg musim hujan kaya gni. alangkah lebih baiknya klo tinggi bibit sdh mencapai 50 cm bru ditanam. *itu sich pengalaman ayah saya.he

10 Februari 2012 09.02

waktu smp dulu, klo pulang sekolah ane ma temen2 suka ngambil manggis yg tumbuh liar di hutan.. hehehe.. maklum gan, kita orang kampung, dulu masih banyak hutan dari rumah ke sekolah.. ^^..
enak buahnya.. gratis lagi.. :D
tp, disini sekarang g ada yg gratis.. semuanya beli, termasuk manggis.. 10 ribu per ikat (sekitar 10 biji).

10 Februari 2012 11.17

saya juga punya kebun dikampoeng, tapi kayaknya belum ada buah manggisnya, kira-kira mau enggak berbuah didaerah dataran tinggi dan berhawa dingin? thanks ya atas sharing artikelnya. mantab

10 Februari 2012 23.01

@Santai Coi Yg paling enak ya yg gratisnya itu.....he.... klo sya dlu pas SD tiap berangkat itu pasti mampir dlu ke kebun orang nyari yg udah pda jatoh. padahal sbenernya dikebun juga ada sich..tp lebih enakan yg nemu.he

10 Februari 2012 23.07

@Made Budi Klo masalah itu saya kurang tahu,he..maklum saya bukan orang pertanian. Dan ditambah tempat saya memang ada ditempat yg berbukit tapi rendah, iklim juga tidak terlalu dingin. Cuma dari beberapa artikel lain tentang budidaya manggis, katanya yg baik itu dibawah 1000 meter diatas permukaan laut.

15 Desember 2012 20.04

Buah manggu kang? Waraas sok inget ka taun 90 an, keur jaman diajakan maen bal ka dayeuh luhur sabudeureuna boh ka panulisan, ciwalen atawa ka matenggeng. Pasti lamun keur usum sok disuguhan manggu, ka taji ku someahna ngabageakeun nu datang. Nuhun kang admin asa kaguar deui geuning pangalaman ngaraas cijolang, atawa ratugna jajantung waktu meuntas cukang palebah leuwi pongpet.

16 Desember 2012 05.32

@LINGGAHARJA ALANsami-sami kang....ayeuna nuju usum buah manggu, paling sbulanan deui tos arasak.

30 Desember 2012 05.53

Nuwun, dengan hormat
mohon info : teng pundi kulo saged tumbas buah manggis ? regine pinten sekilo ? Saged dikirim teng Batu / Malang ? pinten ongkos kirime ?
MNSK : Matur Nuwun, Salam Kenal,

Sam Ragil
inang39@yahoo.com

30 Desember 2012 15.00

@Unknown Untuk saat ini saya kurang tahu berapa harga /KG buah manggis ini. Cuma sekarang ditempat saya tepatnya di Desa Panulisan, kecamatan dayeuhluhur, kabupaten cilacap Buah manggis sedang berbuah dan sudah mulai tua. Disini hampir semua masyarakat yg memiliki kebun minimalnya ada 1 pohon manggis. Dan yg terbanyak di daerah Panulisan barat.

Kalo disini biasanya orang2 menjual buah manggis dengan sistim borongan pohon. Untuk pohon yg besar dan buahnya banyak biasanya dihargai sekitar 400ribu keatas.

20 Januari 2013 22.00

Di daerah saya jg bnyak manggis skarang lg panen hrga 10rb/kg..

9 Februari 2013 00.33

@Otong Ngksound Berarti sama ya sob...tapi yang saya malah sudah diborong orang, cuma disisakan 1 pohon kecil.he

9 Februari 2013 10.57

bibitnya berapaan kang?

26 Februari 2013 08.06

@KingKenny Kalo bibit saya kurang tahu, karena didaerah saya belum ada yang mengembangkan bibitnya. kalopun ada cuma buat ditanam di kebun sendiri. Mungkin bisa mencarinya di beberapa penjual bibit tanaman.


Poskan Komentar

Dimohon untuk berkomentar sesuai dengan isi posting dan tidak menulis Link Aktif pada komentar. Terima kasih

Google+ Followers

Permainan Sunda

Kuliner Sunda

 

Permainan

Kasundaan

Sejarah

Pertanian

Kuliner