My Tweet My Tweet My Tweet Google Plus My youtube

Selasa, 20 Maret 2012

Alat musik Empet-empetan Dari Batang Padi

Hari ini cape sekali rasanya sob....habis panen padi di sawah, ya walaupun sedikit yang penting cukup buat makan. Untung saja cuacanya lagi sedikit mendung jadi tidak begitu panas dan bikin badan tambah gosong.he....
Empet-empetan dari batang pohon padi
O iya sob......dulu pas waktu UrangKampoeng masih kecil, biasanya pas musim panen begini sering dibuatkan alat musik yang terbuat dari batang pohon padi yang dinamakan Empet-empetan. Dinamakan Empet-empetan dikarenakan bunyi yang dihasilkan yaitu tetttttttt...tetttttt...., namun kadang bunyinya bisa dirubah mirip suara bayi, itupun tergantung kreatifitas tangan kita dalam memainkannya.

Dikarenakan batang padi ini tidak selamanya bolong, maka untuk membuang semacam penghalangnya digunakan rumput atau sejenisnya dengan menyanyikan sebuah nyanyian yaitu "grok ogrok ogong di rojok molongpong". Nyanyian ini terus dilantunkan sampai bagian dalam batang padi tersebut benar-benar bersih dari penghalang. Alat musik ini memiliki suara yang cukup nyaring, dan suara ditentukan oleh belahan-belahan pada bagian atas batang padi, besar batang padi dan juga panjang. Biasanya alat musik ini dibunyikan hanya untuk mengisi waktu bermain di sawah. Panjang dari alat ini antara 5 - 10 Cm. 

Nah ada ga diantara teman-teman yang pernah memainkannya? kalo belum silahkan di coba yach....yang pasti jika kita lebih kreatif sedikit apapun bisa dijadikan sebagai alat musik. Dan semuanya itu tergantung bagaimana kita memainkannya, walaupun alatnya bagus akan tetapi kita asal-asalan maka bunyi yang dihasilkanpun tidak akan enak di dengar.
.

Ingin artikel Urang Kampoeng, langsung di kirim ke email anda? Silahkan masukan alamat email anda untuk mulai berlangganan:

Bagikan Artikel ini:
Komentar
7 Komentar

7 comments

20 Maret 2012 19.40

wahahhah
keren juga ya ..
jadi rindu tinggal di kampung ..
apa aja jadi kreatif dan indah
:D

20 Maret 2012 19.41

harga padi sekarang mahal ya, iya saya pernah dibuatin kayak gitu mas, dulu waktu masih kecil... jadi inget lagi, dulu sering kena semut cetet wkwkwk...

24 Maret 2012 00.15

wah jadi inget masa lalu, cilembu sampai sekarang ngga pernah bisa buat itu, paling dibuatin

24 Maret 2012 00.57

kabur ti topik..mohon bantuan verifikasi "id blog network" karena saya daftarnya via blognya..pliis

24 Maret 2012 11.04

@EYSurbakti Betul sob.....emang asik dikampoeng, tapi g ada duit.he

24 Maret 2012 11.08

@agusbg Malah kalo lagi musim panen kaya gini murah, 1 Kwintal hanya 300-400 rebu saja, tp klo pas musim nanem bisa nyampe 500 rebu per Kwintal.

24 Maret 2012 11.15

@DESA CILEMBU saya juga bisa karena nyoba.he


Poskan Komentar

Dimohon untuk berkomentar sesuai dengan isi posting dan tidak menulis Link Aktif pada komentar. Terima kasih

Kuliner Sunda

Ikuti UrangKampoeng di Google+

Permainan Sunda

lagu sunda;
ADVERTISER

 

Kasundaan

Permainan

Pertanian

Sejarah

Kuliner